-->

Pengertian Genset, Jenis, Macam dan Fungsinya

Genset seperti kebutuhan setiap jenis properti akhir-akhir ini. Hotel, rumah sakit, universitas, sekolah, perkantoran, membutuhkan genset agar semua aktivitas tetap produktif. Sayangnya banyak yang tidak tahu fungsi dan kegunaan genset atau pentingnya genset untuk kelangsungan produktivitas kerja. Padahal sistem listrik PLN sering kali mati atau terputus karena berbagai alasan.

Singkatnya, "genset" adalah singkatan dari "generator set". Perangkat listrik ini sering digunakan secara bergantian tergantung kebutuhan. Nama lain dari genset adalah "generator". Genset adalah sumber daya portabel yang menggunakan motor untuk menghasilkan listrik.

Masyarakat modern tidak dapat menjalankan aktivitas tanpa listrik. Bahkan perangkat komunikasi saat ini membutuhkan listrik, alat pencahayaan, pengatur suhu, perangkat pendukung bisnis dan alat rumah tangga membutuhkan aliran daya yang stabil agar dapat berfungsi. Industri kecil, menengah hingga skala besar memanfaatkan berbagai mesin untuk membuat berbagai macam barang. Perusahaan akan mati jika mereka terus-menerus menunggu waktu pemadaman listrik PLN usai. Maka dari itu genset hadir sebagai alternatif masalah listrik. Genset dapat siaga dapat menjaga sistem penting tetap berjalan di fasilitas medis, bisnis, dan rumah.

Genset juga dapat menyediakan daya mandiri di tempat-tempat terpencil di luar jaringan listrik seperti lokasi konstruksi, tempat perkemahan, daerah pedesaan, dan bahkan tambang jauh di bawah tanah. Perangkat ini memfasilitasi orang- orang untuk terus berkembang dengan perangkat listrik yang digunakan. Ada berbagai jenis generator listrik. Semua memiliki komponen yang serupa, memerlukan beberapa jenis bahan bakar, dan dipasang dalam rangka dasar. Meskipun masing-masing genset memiliki perbedaan yang mencolok.

Bagaimana cara kerja genset?

Generator listrik bekerja dengan cara yang sama seperti yang dilakukan mobil. Mereka memiliki "penggerak utama" seperti mesin dan alternator. Mesin mengubah bahan bakar seperti bensin, solar, biogas, atau gas alam (energi kimia) menjadi energi mekanik. Energi mekanik memutar rotor alternator untuk menghasilkan energi listrik.

Alternator memiliki dua bagian yakni rotor dan stator. Saat rotor berputar, medan magnet antara rotor dan stator menciptakan tegangan (induksi elektromagnetik). Ketika tegangan pada stator terhubung ke beban, pergerakan itu menciptakan arus listrik yang stabil. Banyak rumah dan bisnis memanfaatkan genset, karena mereka sadar bahwa stabilnya listrik sangat berharga.

Genset AC vs. DC: Apa bedanya?


Semua jenis generator menggunakan induksi elektromagnetik, tetapi pengaturan yang berbeda dapat menghasilkan dua jenis energi listrik - arus bolak-balik (AC) atau arus searah (DC). Kedua arus ini ditemukan oleh dua pihak yang berbeda yakni Thomas A. Edison dan Nikola Tesla serta George Westinghouse.

Mayoritas genset adalah tipe AC, tetapi Anda perlu mengetahui apa perbedaannya. Apalagi jika Anda sedang mempelajari arus listrik sederhana. Sesuai dengan namanya, arus bolak-balik berubah arah, artinya berosilasi bolak-balik lusinan kali per detik. Listrik AC dapat berjalan pada tegangan tinggi, sehingga berguna untuk pengiriman jarak jauh di jaringan listrik. Trafo adalah perangkat yang ada di dalam genset yang berfungsi menurunkan tegangan untuk penggunaan skala kecil. Generator AC digunakan untuk menjalankan motor kecil, peralatan rumah tangga, komputer, dan peralatan kantor.

Sementara beda dengan genset DC, yakni genset dengan arus listrik searah mengalir dalam satu arah dengan tegangan yang lebih rendah. Listriknya tetap mengalir konsisten dari generator ke tujuan akhir. Generator DC menggerakkan motor listrik skala besar (seperti sistem kereta bawah tanah), bank baterai dan sel surya, dan lampu LED.

Apa sajakah komponen sebuah genset?

Genset biasanya memiliki komponen berikut:

  1. Mesin / motor: Komponen genset utama, beroperasi dengan bahan bakar. Mesin yang baik dibangun cukup kuat untuk memenuhi permintaan dan fungsi dalam kondisi buruk (misalnya, cuaca buruk).
  2. Alternator: Komponen ini mengubah energi mekanik menjadi listrik yang berfungsi menambahkan kekuatan ke dalam mesin.
  3. Panel kendali. bertindak sebagai "otak" dari genset, yang mengontrol dan mengatur semua komponen lainnya.
  4. Sistem bahan bakar. Komponen ini terdiri dari tangki penyimpanan dan selang yang mengalirkan bahan bakar ke mesin.
  5. Regulator tegangan. Ini mengontrol jumlah tegangan yang dihasilkan genset dan mengubah arus AC menjadi arus DC.
  6. Bingkai dasar: Bingkai dasar mendukung generator dan menahan komponen bersama-sama. Ini juga berfungsi sebagai anti-getaran dan sistem pembumian, dan mungkin atau mungkin tidak menampung tangki bahan bakar. Ini dapat dipasang di atas roda untuk membuatnya portable.
  7. Mekanisme kabel tarik atau baterai: Percikan awal diperlukan untuk memulai proses pembakaran generator portabel. Ini biasanya terjadi baik melalui mekanisme kabel tarik (seperti mesin pemotong rumput) atau motor starter yang digerakkan oleh baterai DC.
  8. Saklar transfer manual atau otomatis: Saklar transfer mengarahkan daya antara sumber utama (daya utilitas) dan sumber tambahan (generator). Ini menjaga aliran listrik tetap konsisten dan mencegah gangguan berbahaya.
  9. Kotak penyekat atau penutup: Biasanya terbuat dari baja tahan karat, wadah ini mengurangi kebisingan, mencegah korosi, dan memfasilitasi aliran udara untuk mendinginkan mesin.

Generator tidak memerlukan perawatan intensif, tetapi penting untuk memahami mekanisme internalnya. Dengan cara ini, Anda dapat melakukan perawatan preventif dan umum sesuai kebutuhan, serta mengetahui cara memesan suku cadang pengganti.

Macam dan jenis genset

Generator listrik diciptakan dengan berbagai kebutuhan, maka dari itu ukuran, sumber bahan bakar juga dibuat berbeda. Setiap jenis genset juga memiliki kekurangan atau kelebihan, Anda bisa memilihnya sesuai keperluan industri usaha.

Generator bensin

Generator bensin adalah pilihan paling populer karena bensin sudah tersedia. Genset yang dioperasikan dengan gas juga memiliki skala harga yang rendah, dan sangat portabel.

Namun, waktu penggunaan genset gas bisa berumur pendek dan bahan bakar tidak efisien. Bensin tetap bertahan di penyimpanan selama sekitar satu tahun. Tetapi bahan ini juga sangat mudah terbakar, yang dapat menimbulkan bahaya di lingkungan tertentu.

Generator diesel

Mesin diesel lebih bertenaga daripada mesin bensin. Bahan bakar diesel juga tidak mudah terbakar, dan ketersediaannya cukup luas. Dengan perawatan yang tepat, genset diesel bisa bertahan lama.

Kelemahan utama adalah bahwa bahan bakar diesel hanya bagus untuk sekitar dua tahun, dan penggunaan yang ekstensif menjadi mahal. Mesin diesel juga menghasilkan emisi yang besar.

Generator biodiesel

Bahan bakar biodiesel adalah campuran solar dan sumber hayati lainnya, seperti lemak hewani atau minyak nabati. Karena terbakar dengan emisi minyak bumi yang lebih rendah, ini lebih ramah lingkungan, menghasilkan lebih sedikit limbah dan jejak bahan bakar fosil yang lebih kecil. Namun jika Anda memilih genset dengan sumber tenaga biodiesel suaranya sering kali terdengar sangat bising.

Genset emisi rendah

  Generator juga dapat dijalankan dengan opsi emisi rendah, termasuk gas alam, propana, atau energi matahari. Ada pula genset yang diciptakan berdasarkan energi gas alam yang tersedia secara luas dan terjangkau, serta dapat dijalankan tanpa harus mengisi ulang. Namun, kerugian besar adalah generator gas tidak mudah dibawa-bawa dan mahal untuk dipasang.

  Genset dengan energi propana mampu mengubah daya dengan bersih tanpa emisi dan memiliki umur simpan yang lama tetapi juga sangat mudah terbakar. Biaya pemasangan lebih tinggi, dan generator ini berisiko terbakar 3 kali lipat daripada generator yang menggunakan solar.

Generator surya diisi oleh matahari, tidak menggunakan energi fosil dan pengoperasiannya sederhana. Kekurangannya di sini adalah pasokan energi yang terbatas. Selain itu, waktu pengisian daya lambat; jika tidak cukup muatan yang disimpan, pasokan matahari yang tidak menentu membuat panel surya kesulitan memproduksi listrik.

●  Generator cadangan rumah tangga kecil biasanya menggunakan bensin, tetapi generator industri yang lebih besar biasanya menggunakan diesel atau gas alam.

Ukuran dan kegunaan genset

Generator memiliki berbagai output tenaga dan kecepatan mesin, yang dapat berdiri sendiri atau terhubung dengan bangunan. Beberapa generator portabel memiliki roda atau dipasang di trailer sehingga dapat pindah dari satu lokasi ke lokasi lain. Saat memilih genset, Anda sebaiknya memeriksa fitur-fitur seperti pembangkit listrik, efisiensi bahan bakar, keandalan, dan konstruksi yang kokoh.

Perhatikan pula kekuatan dan daya listrik yang keluar dari sebuah genset. Keluaran diukur dalam watt atau kilowatt. Generator yang lebih besar dapat menghasilkan lebih banyak listrik tetapi memiliki konsumsi bahan bakar yang lebih tinggi; namun, generator yang lebih kecil mungkin tidak menghasilkan daya yang Anda butuhkan. Pemahaman yang kuat tentang kebutuhan daya Anda adalah kunci untuk membantu Anda memilih genset yang berkualitas.

Manfaat genset


  1. Dapat digunakan sebagai sumber daya utama atau cadangan.
  2. Berfungsi sebagai sumber tenaga utama untuk proyek konstruksi atau operasi jarak jauh.
  3. Beroperasi sebagai sumber daya darurat jika terjadi pemadaman listrik jaringan yang tidak terduga.
  4. Memberikan perlindungan terhadap penurunan tegangan, yang dapat mengganggu.
  5. Generator listrik darurat menyediakan daya yang andal untuk mencegah kerugian finansial dan pelanggaran keamanan. Mereka bahkan dapat mencegah hilangnya nyawa di rumah sakit atau panti jompo, ketika seseorang membutuhkan alat perangkat kesehatan.

tp
close